Dokumen pribadi KH. M. Cholil Nafis., Lc., Ph.D

CHOLILNAFIS.TV, NTB -Selama empat hari, 26-29 Oktober 2017 saya melakukan kunjungan dan silaturrahim di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) guna merealisasikan kerjasama antara Pegadaian Syariah dengan Pemerintah dan masyarakat NTB. Hal ini penting karena NTB adalah daerah destinasi halal dan banyak wisata halal yang searah dengan pengembangan bisnis Pegadaian Syariah.

Pegadaian Syariah adalah model transaksi yang paling tua dalam Islam, termaktub dalam al Qur’an (QS 2: 283) dan pernah dipraktikan oleh Nabi saw dengan orang Yahudi untuk memenuhi kebutuhan hariannya. Gadai adalah membeli atau meminjam sesuatu yang non tunai dengan jaminan barang sebagai agunan. Antara penerima gadai dan yang memberi gadai sama-sama menyerahkan barang. Praktik gadai di Indonesia telah berjalan sejak masa sebelum kemerdekaan Indonesia yang terus berlangsung sampai saat ini.

Masyarakat cukup memahami dan mengenal Pegadaian untuk kebutuhan dana yang cepat dan jumlah yang minim atau besar. Literasi keuang laku pandai (finacial inclusion) telah berjalan di Pegadaian sejak dahulu kala sebelum banyak orang mengakses keuangan bank dan non bank. Kini masyarakat ditawarkan beberapat produk gadai. Dimana masyarakat tidak hanya meminjam uang untuk kebutuhan konsumtif tetapi ada pilihan untuk produktif dan permodalan. Apalagi produk-produk syariah yang lebih banyak variasi dan inovasinya.

Pegadaian syariah memiliki produk gadai sebagai basis utama bisnisnya, disamping itu juga memiliki produk pembiayaan untuk kendaraan bermotor disebut Amanah, produk kerjasa permodalan disebut Arrum, tabungan emas yang mengkonversi rupiah langsung pada emas, jual beli emas secara murabahah disebut Mulia, bahkan ada tabungan untuk ongkos haji. Semua produk itu berbasis gadai (rahn).

Inovasi produk-produk Pegadaian Syariah disambut baik oleh pemerintah NTB. Kini NTB sedang menyiapkan Bank Daerah yang akan mulai beroprasi full syariah pada November 2018, ada 25 BPR yang sedang dikomversi ke basis syariah dan 5000 koprasi yang akan didirikan berbasis syariah. Masyarakat NTB menyambut baik terhadap rencana pemerintah yang ingin mengembangkan ekonomi masyarakat NTB berbasis syariah.

suasana dalam acara silaturrahim Pegadaian Syariah di Lombok

Pegadaian Syariah dan pemerintah NTB berkomitmen untuk memajukan ekonomi masyarakat berbasis partisipasi dan keikutsertaan rakyat yang bertumpu pada nilai yang dianut oleh mayoritas masyarakat. Diharapkan kedepan, ekonomi kreatif dan wisata dapat didorong oleh pembiayaan syariah dan ada proyek percontohan pengembangan ekonomi dan riwisata halal di Nusa Tenggara Barat.

Sebenarnya ekonomi syariah itu dua kata yang masing-masing memiliki makna untuk memajukan umat. Kata ekonomi adalah awal dari rencana dan aktivitas menuju kesejahteraan, sedangkan katan Syariah adalah ajaran yang memberi nilai untuk menggapai kebaikan dan kebahagiaan (falah). Baerarti program Ekonomi Syariah itu adalah upaya melakukan aktivitas bisnis yang dapat memberi kesejahteraan sesuai nilai-nilai agama yang mengantarkan pada kesejahteraan.

Unduh Buku Gratis

Buku pilihan yang dapat diunduh bulan ini ialah Dampak Bahasa Dari Perbedaan Para Mujtahid

Unduh Disini

No Images

Investasi Sedekah

Buat pengunjung yang bermurah hati untuk bersedekah dan menyumbang untuk dakwah dan pembangunan pesantren Darul Qur'an Cendekia Amanah

Selengkapnya...

Galeri Video

Berisi kumpulan video menarik dari Ust Cholil Nafis yang merekam berbagai topik-topik terhangat yang dapat menjadi teladan dan bimbingan buat semua

Selengkapnya...

Galeri Gambar

Berisi kumpulan gambar menarik dan meme dari Ust Cholil Nafis yang dapat menjadi teladan dan bimbingan buat semua

Selengkapnya...

Go to top
JSN Boot template designed by JoomlaShine.com